Cerita Sutasoma

Kacrita Ida Sang Prabu Mahaketu, ngambel jagat ring Astina, kasarengin rabi Dyah Pradnyadari, kaabih oleh para patih lan purohita Ida Bagawan Mahasidi. Jagate landuh, kerta raharja, sekala niskala.

Sakewanten ida durung madruwe putra, punika duaning sungsut ring kayun, mungguing sapasira sane pacang ngentosin madeg agung.

Sutasoma

Sutasoma

Sangkaning punika para pangabih linggih ida, pamekas ida Bagawan Mahasidi lan Bagawan Kesawa, mapungu atur mangdane ida setata ngastawa Hyang Jinamurti, sane luihing kautaman.

Ida Sang Prabu ngiringang pikayun bagawantanida, raris nangun homa, tapa brata yoga semadi, ngulengang pikayun ring Ida Betara Buda Wairocana. Mawit sangkaning punika raris mobot sang parameswari Dewi Pradnyadari.

Continue reading

I Dongding – Bahasa Indonesia

Dalam prakteknya di masyarakat ciri-ciri Pangeleyakan bersumber dari perilaku manusia, yang disebut dengan Balian Pangiwa dan Balian Panengen, seperti dijelaskan oleh Nala (2002:114). Balian Panengen adalah balian yang tujuannya untuk mengobati orang yang sakit sehingga menjadi sembuh. Balian Pangiwa bertujuan bukan untuk menyembuhkan orang sakit, tetapi membuat orang yang sehat menjadi sakit dan yang sakit menjadi bertambah sakit, bahkan sampai meninggal. Balian atau dukun jenis ini sangat sulit untuk dilacak, pekerjaannya sudah penuh rahasia, terlalu tertutup dan misteri. Tidak sembarang orang yang datang dapat dipenuhi keinginannya untuk membencanai musuh atau orang yang dibenci. Jadi dukun/balian inilah yang melakukan berbagai cara untuk membuat korbannya sakit dengan mempelajari ilmu pengeliyakan, desti, pepasangan, sasirep, bebahi dan lainnya.

calonarang

Pengeliyakan adalah sosok tubuh manusia yang tampak seperti bhuta atau binatang. Desti adalah suatu kekuatan gaib yang dapat menyebabkan seseorang menjadi sakit. Biasanya mempergunakan benda-benda yang berasal dari orang yang akan dibencanai yang akan dikenai penyakit. Pepasangan adalah benda yang diisi kekuatan gaib atau magis, serta ditanam di dalam tahah atau disembunyikan secara rahasia di tempat tertentu untuk membencanai seseorang. Benda tersebut dapat berupa tulang, taring binatang, gigi binatang, daun lontar yang telah dirajah, rambut, kain yang telah diisi tulisan dan lainnya. Bebai atau Bebahi adalah penyakit yang dibuat dari raga janin dan Kanda Pat (empat saudara yang dapat dikirim masuk ke dalam tubuh seseorang yang ingin membencanai sehingga jatuh sakit). (Nala, 2002:177-186).

Continue reading

I Dongding – Basa Bali

Ada koné tuturan satua, suba satua buin kasatuang. Di désa anu ada anak cerik madan I Dongding. Ia ubuh bapa, idup di pondok ngajak méméné ané sedeng beling gedé. Né jani katuturang méméné I Dongding nyakit. Oraina I Dongding ngalih Kaki Balian apang ada nulungin ngelekadang.

calonarang

“Dongding, Dongding, kemu jani cai majalan, alihang mémé balian, mapan mémé nyakit. Alihang mémé I Kaki Balian ané umahné maraab ambengan, de pesan cai ngalih I Kaki Balian ané umahné maraab duk. Yan to alihang cai mémé, sing buungan mémé lakar mati. Ingetang pesan nyen pabesen méméné nénénan, eda cai engsap”.

Masaut I Dongding, “Nah mé, jani i cang lakar majalan ngalih I Kaki Balian. Ngijeng nyén mémé jumah”. Laut ngdébras I Dongding majalan nuju umahné I Kaki Balian.

Continue reading

I Durma

Ada tuturan satua anak muani madan I Rajapala makurenan ngajak dedari madan Ken Sulasih. Ia ngelah pianak adiri adanina I Durma. Mara I Durma matuuh pitung oton, kalahina teken memene mawali ka swargan. Sawireh keto, I Durma kapiara olih I Rajapala, kanti matuuh dasa tiban.

Gelisang satua I Rajapala makinkin bakal nangun kerti ke alas gunung. Nuju sanja, I Rajapala ngaukin pianakne laut negak masila. I Rajapala ngusap-ngusap duur I Durmane sarwi ngomong, “Duh cening Durma pianak bapa, tumbuh cening kaasih-asih pesan. Enu cerik cening suba katinggalin baan meme. Buin mani masih bapa bakal ninggalin cening luas kagunung alas nangun kerti. Jumah cening apang melah”.

Continue reading

Sang Lanjana

Sedek dina anu, nuju anake rame megae di carik, ada ane mara nenggala, nglampit, muah ada suba mamula. Ditu liu kedise mapunduh-punduh ngalih amah.

Sedeng itepa kedise cerik-cerik ngalih amah, saget ada kedis gede pesan teka uli delod pasih. Bulunne samah, kampidne lumbang, matanne gede, tur galak pesan, madan Sang Muun.

Continue reading

Suri Ikun dan Dua Burung

Pada jaman dahulu, di pulau Timor, Nusa Tenggara Timur, hiduplah seorang petani dengan isteri dan empat belas anaknya. Tujuh orang anaknya laki-laki dan tujuh orang perempuan. Walaupun mereka memiliki kebun yang besar, hasil kebun tersebut tidak mencukupi kebutuhan keluarga tersebut. Sebabnya adalah tanaman yang ada sering dirusak oleh seekor babi hutan.

Petani tersebut menugaskan pada anak laki-lakinya untuk bergiliran menjaga kebun mereka dari babi hutan. Kecuali Suri Ikun, keenam saudara laki-lakinya adalah penakut dan dengki. Begitu mendengar dengusan babi hutan, maka mereka akan lari meninggalkan kebunnya.

Continue reading

Naga Basukih

Jani ada kone tutur-tuturan satua, Ida Betara Guru. Ida Betara Guru totonan malinggih ring Gunung Semeru, kairing olih putranidane mapesengan I Naga Basukih. Pesengan Idane dogen suba ngarwanang, I Naga Basukih terang gati suba putran Ida Betara Guru totonan maukudan Naga, marupa lelipi gede pesan.

Nah jani sedek dina anu, kandugi enu ruput pesan I Naga Basukih tangkil ring ajine. Baan tumben buka semengane I Naga Basukih tangkil, dadi matakon Ida Betara Guru ring putrane, “Uduh nanak Bagus, dadi tumben buka semengan I Nanak nangkilin Aji, men apa jenenga ada kabuatan I Nanak ring Aji? Nah lautan I Nanak mabaos!” Keto kone pataken Ida Betara Guru ring putrane I Naga Basukih.

Continue reading