Babad Majengan

OM AWIGHNAMASTU,
Aum aryam mahadiwyam, majamulyam wiryam suram, malyandham palajer asimam, sentong aryam wittasuksmam.

Kalinganya sira Arya Sentong, awesma ring Pacung, apasajna Kyayi Ngurah Pacung, aputra kakung apasajna sira Arya Putu, wibuhing pariwara, saloring Palwagambhira, sawetaning kali Panahan, sakuloning kali Wos, tekeng ukir mwang wana, ya ta kapunpunan denira, alama pwekang kala, hana pratikulanira, kakung roro, Kyayi Ngurah Ayunan, Kyayi Ngurah Tamu, Kyayi Ngurah Ayunan, angalih mareng Perean, teher angawe wesma, Kyayi Ngurah Tamu, tanana wija, pejah Ngurah Tamu, saraja druwene ring Pacung makadi keris mwang watang, sama winwat maring Perean, dene Kyayi Ngurah Ayunan, wadwanira kena giniring dene Kyayi Ngurah Pupuan, Kyayi Ngurah Ayunan teher asima ring Perean, apasajna Kyayi Ngurah Pacung, alama pwekang kala, pasilihning bhanukula, hana pratikulanira, apasajna Kyayi Ngurah Pacung Sakti, aswami makapadmi ngaranira I Gusti Luh Pacekan, asunu sira jalu sawiji, anama Kyayi Ngurah Batanduren, teher apasajna Salit Pacung, ndah ta mangko, mangke I Gusti Luh Pacekan, kala lungha ring pangempuan ring tirtha gangga katemu Hyang Um ring Watulumbang, katon Sang Pandya holeng-holeng, sinampenana dene I Gusti Luh Pacekan, weruh Hyang Um, henengakena ika.

Lontar

Tucapa Kyayi Ngurah Pacung, anyolong smara ring pariwaranya, kang ngaran Luh Jepun, pinih ameteng huwus tigang lek, weruh I Gusti Luh Pacekan, krodha teka amupuh wong ameteng ika, tur ya malayu manangis. Kyayi Ngurah Pacung umeneng juga, dadi hana Si Ungasan, wong Badung pradesi, dinol badeg, kulanya titising Pamecutan, nguni duk I Gusti Ngurah Pamecutan, abuburu ring alas Ungasan, hana ta wang kanya angwan, ya ta jinasmara de Kyayi Ngurah Pamecutan, matangnyan hana Si Ungasan, kadi dinwating Hyang, prapteng Perean, ya ta sinang siptengaksi, de Kyayi Ngurah Pacung, kinon amupu paricaraka ameteng, tutut Si Ungasan, dadi winwat mareng Marga.

Continue reading

Kepemimpinan Buruk dan Baik

Di setiap perusahaan/organisasi tentu ada atasan baik dan atasan buruk. Ibarat peran dalam film pasti ada peran baik yang jadi jagoan dan ada peran antagonis yang jadi penjahatnya.

Atasan yang baik biasanya memiliki gaya kepemimpinan yang dihormati oleh orang banyak.

pemimpin

Sedangkan pemimpin yang buruk tentu menjadi atasan yang menyebalkan buat anak buahnya dan tidak dihargai, selalu menjadi momok dan bahan gosipan anak buah.

Namun, tidak semua atasan yang menyadari apakah gaya kepemimpinannya akan membawa dampak positif atau malah merugikan buat orang banyak.

Continue reading

Mengenal Pahlawan Bali – I Gusti Ketut Pudja

Pada hari Senin 19 Desember 2016, mata uang rupiah edisi baru telah diresmikan oleh Presiden Jokowi dalam peluncuran uang rupiah kertas dan logam terbaru tahun emisi 2016 yang bertempat di gedung Bank Indonesia – Jakarta.

uang-baru

Deputi Direktur Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Andiwiana menjelaskan, pemilihan pahlawan pada desain mata uang baru didasari oleh kebhinekaaan atau keragaman Indonesia. Selain gambar pahlawan, akan dicantumkan juga gambar keindahan alam Indonesia serta tarian daerah. Juga akan dicantumkan daerah-daerah yang belum terwakili oleh gambar pahlawan di mata uang sebelumnya. Makanya pada uang rupiah Tahun Emisi 2016 ini dicantumkan pahlawan dari Papua yakni Frans Kaisiepo. Ini pertama kalinya pahlawan dari Papua dicantumkan pada desain mata uang.

Continue reading

Mlaspas Payadnyan – Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga AWBP

Hari Jumat tanggal 14 Agustus 2015, Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih menggelar upacara Mlaspas Payadnyan yang merupakan rangkaian dari Karya Pegat Sot lan Anta Sapa yang bertempat di Ex. Balitex, Kesiman – Kertalangu (bekas lokasi Kerajaan Kertalangu).

awbp1

Upacara ini bertujuan untuk menyucikan lokasi dan uparengga yang akan digunakan dalam rangka Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih. Seperti yang telah diketahui, Karya Pegat Sot lan Anta Sapa ini dimaksudkan untuk memutus dan menetralisir sesangi (sumpah), dosa, kutukan yang terjadi sejak abad ke-17 saat Raja Kyai Anglurah Agung Mantra memimpin Badung di Puri Kertalangu.

Continue reading

I Gusti Ngurah Pindha – Tokoh Besar Putra Denkayu

I Gusti Ngurah Pindha lahir di Denpasar pada tahun 1924. Masa kanak-kanak hingga sekolah dasar dihabiskannya di Bali. Memasuki awal usia 20-an ia bergabung dengan PETA (Pembela Tanah Air) dan menjalani pendidikan militer Jepang di Singaraja selama dua tahun (1943-1945).

Pindha

Pada masa perjuangan melawan Belanda ia turut menjadi anggota Kesatuan Resimen Sunda Kecil di bawah pimpinan I Gusti Ngurah Rai. Jabatan resminya saat itu adalah Kepala Staf Batalion I dengan pangkat Letnan. Tetapi selama perjuangan ia sering berganti-ganti tugas sesuai perintah atasan dan mengikuti kebutuhan pasukan.

Continue reading

Nyukat Genah Karya Anta Sapa lan Pegat Sot

Pasemetonan Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih akan melaksanakan Karya Anta Sapa lan Pegat Sot yang bertempat di bekas Kerajaan Kertalangu – Kesiman pada Soma Kliwon – Wuku Krulut – Sasih Ketiga tanggal 24 Agustus 2015 mendatang. Serangkaian karya tersebut, pada hari Minggu tanggal 2 Agustus 2015 lalu dilaksanakan nyukat genah dan bangunan upakara di lokasi upacara.

IMG_0996

Upacara nyukat genah dan bangunan upakara dipimpin oleh Ida Pedanda Wayahan Bun dari Griya Sanur Pejeng. Hadir pula Wabup Badung I Ketut Sudikerta, Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, penglingsir puri, panitia karya dan warga Arya Wang Bang Pinatih se-Bali.

Rangkaian karya setelah upacara nyukat, akan dilanjutkan dengan mulai mendirikan bangunan penunjang upacara/upakara.

IMG_1014 IMG_1008

IMG_0978

IMG_0974 IMG_0963

IMG_0962

IMG_0957

IMG_0948

IMG_0933

IMG_0921

IMG_0911

Matur Piuning Karya Anta Sapa dan Pegat Sot Warga Arya Wang Bang Pinatih

Denting genta mengalun dibarengi lafalan mantra Tri Sandya dari puluhan warga Arya Wang Bang Pinatih di Pura Luhur Dalem Mutering Jagat Desa Adat Kesiman yang menggelar ngatur piuning sembahyangan untuk mengawali upacara Anta Sapa dan Pegat Sot Maha Warga Wang Bang Pinatih, Senin 6 Juli 2015 sore.

IMG_0782

Mereka mengenakan pakaian adat Bali untuk melaksanakan persembahyangan, hadir Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, SE. yang juga Ketua Umum Pengurus Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih Provinsi Bali.

Acara dimulai dengan persembahyangan Tri Sandya dan dilanjutkan kramaning sembah dan terakhir pengumuman terkait upacara Anta Sapa dan Pegat Sot bulan Agustus mendatang.

Continue reading