Pan Balang Tamak

Dikisahkan pada masa kerajaan Bali Kuno, hidup seorang pria bernama Pan Balang Tamak. Pria ini dikenal sebagai orang yang cerdik namun lucu. pan balang tamak Suatu hari, di Banjar akan diadakan kerja bakti karena Banjar akan dipakai untuk tempat upacara adat. Kelian mengumumkan di hadapan khalayak ramai. “Esok, tepatnya saat ayam sudah turun dari kandangnya, diharapkan para kepala keluarga hadir ke Bale Banjar untuk kerja bakti. Silakan bawa peralatan sendiri-sendiri. Jika ada yang mangkir atau tidak membawa peralatan, akan dikenai sangsi adat berupa denda sebesar 5 gobang,” demikian Kelian berkata. Continue reading

Advertisements

Ni Bawang teken Ni Kesuna

Ada tuturan satua anak makurenan, ngelah kone pianak luh-luh duang diri. Pianakne ane kelihan madan Ni Bawang, ane cerikan madan Ni Kesuna. Akuren ngoyong kone di desa. Sewai-wai geginane tuah maburuh kauma.

Pianakne dua ento matungkasan pesan solahne. Tan bina cara gumi teken langit. Solah Ni Bawang ajaka Ni Kesuna matungkasan pesan, tan bina cara yeh masanding teken apine. Ni Bawang anak jemet, duweg megae nulungin reramanne. Duweg masih ia ngraos, sing taen ne madan ngraos ane jelek-jelek. Jemet melajang raga, apa-apa ane dadi tugasne dadi anak luh. Marengin meme megarapan di paon, metanding canang, sing taen leb teken ajah-ajahan agamane.

Continue reading

Purasada

Purasada letaknya di desa Kapal, Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung. Dalam Pura ini terdapat pelinggih pokok yang berupa Persada atau Candi, yang indah dan menjulang tinggi. Disamping pelinggih-pelinggih pokok ada juga beberapa pelinggih di bagian utara dan timur persada. Sebagian dari ciri-ciri yang terdapat di Purasada ada unsur yang bersamaan dengan Pura Luhur Uluwatu dan Pura Sakenan, yang semuanya merupakan lambang gunung pusat dunia.

Untuk mengungkapkan sejarah Purasada, amatlah sulit karena belum adanya dijumpai berupa prasasti, yang menguraikan keberadaan Pura tersebut. Namun demikian ada beberapa lontar yang menyebut keberadaan Purasada.

Continue reading

I Kambing lan I Macan

Kacerita ada kambing madan Ni Mésaba ngajak panakne Ni Wingsali. Ia luas ka alasé, ngalih amah-amahan ané nguda-nguda. Panakné Ni Wingsali masih bareng ka alasé.

Tan kacerita di jalan, teked ajak dadua di alasé. Bih, demené Ni Mésaba ajak Ni Wingsali, nepukin amah-amahan ané nguda-nguda. Sedeng itehe ngamah, Ni Wingsali makasiab nepukin buron tawah. Melaib Ni Wingsali di durin méméné, sambilanga matakon. “Mémé….mémé….ade buron tawah, to to ya mémé…..! Ikuhné lantang, gubané aéng, nyeh tiyang mémé..!”

Continue reading

Filosofi Tumpek Pengatag/Tumpek Bubuh

Pada setiap Saniscara Kliwon Wariga, umat Hindu selalu menghaturkan sesajen kehadapan Sanghyang Sangkara sebagai dewanya segala tumbuh-tumbuhan. Pada hari ini ditetapkan dan diberi nama Tumpek Pengarah, Tumpek Penguduh/Uduh, Tumpek Pengatag atau Tumpek Bubuh oleh umat Hindu merupakan cetusan hatinya yang paling dalam menggambarkan rasa kasih dan sayangnya kepada tumbuh-tumbuhan.

Sebab umat Hindu menyadari bahwa dalam menjalani hidupnya di dunia ini tidak bisa berdiri sendiri (individu) tetapi selalu membutuhkan orang lain sebagai teman untuk mengarungi hidupnya sampai pada tujuannya yang terakhir, maka itu manusia disebut sebagai mahluk sosial. Karena manusia selalu membutuhkan orang lain sebagai teman maka muncullah konsep dalam agama Hindu yang disebut dengan Tri Hita Karana yaitu hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan manusia dan hubungan manusia dengan lingkungannya. Kemudian hubungan manusia dengan lingkungan timbul pemikiran umat Hindu untuk ditetapkan sebagai hari raya yang disebut Tumpek Pengatag/Tumpek Uduh.

Continue reading

Pura Tamansari (Pura Wulakan)

Lokasi

Pura Wulakan lebih dikenal dengan sebutan Pura Tamansari. Pura ini letaknya di Banjar Alangkajeng, Desa Mengwi, Kecamatan Mengwi, Kebupaten Badung. Untuk sampai di Pura ini dapat melalui jalan ke Pura Taman Ayun, sebelumnya ada perempatan jalan di pusat kota Kecamatan, menuju arah timur, kurang lebih 100 meter, belok ke kanan, menyusuri jalan ke selatan, akan sampailah di lokasi Pura Tamansari, yang berada di sebelah timur jalan.


Sejarah Pura

Mengenai riwayat Pura Wulakan /Pura Tamansari, dapat kita petikkan dari Pustaka Dharmayatra Danghyang Dwijendra atau Dwijendra Tattwa, sebagai berikut :

Continue reading

I Lutung Masawitra Ring I Kekua

Lanturan Satua : I Kambing lan I Macan. Ring tengah alase sane jimbar, wenten macan masawitra sareng lutung. Sedek rahina anu I Macan sane masambung ikuh sareng I Lutung malaib pati luplup, santukan jejeh manahnyane ngeton I Kambing. Palaib ipune sareng kalih pati luplup, nenten ngetang karengkaden alas, pangkung miwah grembeng. Saking pangendan Widi, sambungan ikuh sang kalih keles, mawinan palaib I Macan sareng I Lutunge mabelasan.

Critayang I Lutung sampun rauh ring alase sane madurgama. Irika I Lutung mararian, tur glalang-gliling ring tanahe, santukan nenten sida antuk ipun naanang sakit awakipune. Angkihanipune ngoos kabatek antuk kenyelipune.

Continue reading