Mlaspas Payadnyan – Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga AWBP

Hari Jumat tanggal 14 Agustus 2015, Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih menggelar upacara Mlaspas Payadnyan yang merupakan rangkaian dari Karya Pegat Sot lan Anta Sapa yang bertempat di Ex. Balitex, Kesiman – Kertalangu (bekas lokasi Kerajaan Kertalangu).

awbp1

Upacara ini bertujuan untuk menyucikan lokasi dan uparengga yang akan digunakan dalam rangka Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih. Seperti yang telah diketahui, Karya Pegat Sot lan Anta Sapa ini dimaksudkan untuk memutus dan menetralisir sesangi (sumpah), dosa, kutukan yang terjadi sejak abad ke-17 saat Raja Kyai Anglurah Agung Mantra memimpin Badung di Puri Kertalangu.

Continue reading

I Ketut Pelor – Mengabdi Untuk Seni Tari

Kesehariannya sangat sederhana dan terkesan pendiam, namun pembawaan itu akan berubah total bila tampil di atas panggung, menari lincah mengiringi alunan instrumen gamelan di atas pentas.

I Ketut Pelor (74), pria kelahiran Banjar Denkayu Delodan, Desa Werdi Bhuana, Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung dikenal sebagai seniman serba bisa, terutama di seni tari. Meskipun hanya mengenyam pendidikan formal setingkat sekolah dasar, namun kemampuannya dalam bidang pengembangan seni budaya tidak diragukan.

Kak Pelor

Berawal sebagai seniman arja pada tahun 1966 yakni sebagai penasar itu pernah melatih puluhan sekaa (grup) kesenian di sejumlah banjar dan desa di Kecamatan Mengwi dan sekitarnya di Kabupaten Badung.

Setiap odalan dan kegiatan ritual yang berlangsung di lingkungan desanya selalu menyempatkan diri untuk bisa berperanserta dalam menari untuk kelengkapan ritual.

Continue reading

Nyukat Genah Karya Anta Sapa lan Pegat Sot

Pasemetonan Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih akan melaksanakan Karya Anta Sapa lan Pegat Sot yang bertempat di bekas Kerajaan Kertalangu – Kesiman pada Soma Kliwon – Wuku Krulut – Sasih Ketiga tanggal 24 Agustus 2015 mendatang. Serangkaian karya tersebut, pada hari Minggu tanggal 2 Agustus 2015 lalu dilaksanakan nyukat genah dan bangunan upakara di lokasi upacara.

IMG_0996

Upacara nyukat genah dan bangunan upakara dipimpin oleh Ida Pedanda Wayahan Bun dari Griya Sanur Pejeng. Hadir pula Wabup Badung I Ketut Sudikerta, Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, penglingsir puri, panitia karya dan warga Arya Wang Bang Pinatih se-Bali.

Rangkaian karya setelah upacara nyukat, akan dilanjutkan dengan mulai mendirikan bangunan penunjang upacara/upakara.

IMG_1014 IMG_1008

IMG_0978

IMG_0974 IMG_0963

IMG_0962

IMG_0957

IMG_0948

IMG_0933

IMG_0921

IMG_0911

Matur Piuning Karya Anta Sapa dan Pegat Sot Warga Arya Wang Bang Pinatih

Denting genta mengalun dibarengi lafalan mantra Tri Sandya dari puluhan warga Arya Wang Bang Pinatih di Pura Luhur Dalem Mutering Jagat Desa Adat Kesiman yang menggelar ngatur piuning sembahyangan untuk mengawali upacara Anta Sapa dan Pegat Sot Maha Warga Wang Bang Pinatih, Senin 6 Juli 2015 sore.

IMG_0782

Mereka mengenakan pakaian adat Bali untuk melaksanakan persembahyangan, hadir Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, SE. yang juga Ketua Umum Pengurus Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih Provinsi Bali.

Acara dimulai dengan persembahyangan Tri Sandya dan dilanjutkan kramaning sembah dan terakhir pengumuman terkait upacara Anta Sapa dan Pegat Sot bulan Agustus mendatang.

Continue reading

Atur Pakeling Karya Anta Sapa lan Pegat Sot Warga Arya Wang Bang Pinatih

OM Swastiastu,

Melarapan antuk manah suci nirmala makamiwah dreda bakti pacang ngaturang upacara yadnya manut kadi kecaping sastra agama, atur uningayang titiang mungguing para panglingsir Puri Sulang lan Puri Pinatih, Pengurus Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih Provinsi Bali, Kabupaten/Kota se-Bali sampun sampun sumanggem jagi ngelaksanayang upacara/karya sane mamurdha “Anta Sapa lan Pegat Sot” nemonin rahina Soma KliwonKajeng KliwonWuku KrulutSasih Katiga tanggal 24 Agustus 2015 magenah ring pecak (bekas) Kerajaan KertalanguKesiman.

122913_1214_SlokaRajaPu1.jpg

Anta Sapa metu saking basa Sansekerta, wit kata “Anta” lan “Sapa“. Anta mapiteges maka Pemuput lan Sapa mapiteges Pastu. Dadosnyane Anta Sapa mapiteges mapralina/muputang/mucekang/nyirnayang pastu.

Pegat Sot mawiwit sakeng kruna Pegat lan Sot. Pegat mapiteges putus, puput. Sot mapiteges sumpah, sesangi, dosa, pastu. Dadosnyane Pegat Sot mapikenoh memutus sumpah, sesangi, dosa, pastu. Raris wenten basa “Megat Sot” mapiteges naur sesangi, ngelepasang sumpah/pastu.

Continue reading

Kajeng Kliwon

Hari Kajeng Kliwon datangnya setiap 15 hari sekali. Upacara dan upakara yang wajib dilakukan pada hari Kajeng Kliwon, hampir sama  dengan upacara dan upakara yang dilakukan pada hari kliwon. Persembahan yang dilakukan adalah dengan menghaturkan segehan kepel panca warna, yaitu : merah, putih, hitam, kuning dan brumbun. Segehan itu berjumlah 9 tanding, dengan tetabuhan tuak, arak, berem dan air.

022214_0050_BudaKeliwon1.jpg

Di depan pintu gerbang (pemesuan), di atas pada tempat yang telah tersedia, menghaturkan canang burat wangi dan canang yada. Persembahan ini ditujukan kepada Ida Sanghyang Widhi dalam manifestasi Sanghyang Durgadewi.

Continue reading

Keunikan dan Kesakralan Tari Baris Desa Adat Batur

Tari Baris sakral milik Desa Pakraman Batur, hanya dipentaskan ketika ada upacara yang mempersembahkan binatang kurban suku pat (hewan berkaki empat). Saat upacara Danu Kertih di Pura Segara Danu Batur, tarian ini dipentaskan sebagai pelengkap yadnya. Tarian ini sudah ada sebelum penjajahan Belanda (1926).

Baris Gede

Pelestarian tari baris sakral milik Desa Adat Batur ini dilakukan generasi muda yang tergabung dalam Tempek Teruna Baris Desa Pakraman Batur yang sampai kini beranggotakan 239 orang. Setiap pementasannya diiringi gamelan yang ditabuhkan Tempek Jero Gambel, dengan intonasi gamelan berbeda-beda.

Tari baris sakral milik Desa Pakraman Batur yang sampai kini masih dilestarikaan meliputi Baris Jojor, Baris Gede, Baris Bajra, Baris Perisi, Baris Dapdap. Selain gamelan yang berbeda-beda, atribut pakaian dan perlengkapan lain juga dipergunakan secara berbeda-beda. Begitu juga makna pementasannya.

Continue reading