Babad Majengan

OM AWIGHNAMASTU,
Aum aryam mahadiwyam, majamulyam wiryam suram, malyandham palajer asimam, sentong aryam wittasuksmam.

Kalinganya sira Arya Sentong, awesma ring Pacung, apasajna Kyayi Ngurah Pacung, aputra kakung apasajna sira Arya Putu, wibuhing pariwara, saloring Palwagambhira, sawetaning kali Panahan, sakuloning kali Wos, tekeng ukir mwang wana, ya ta kapunpunan denira, alama pwekang kala, hana pratikulanira, kakung roro, Kyayi Ngurah Ayunan, Kyayi Ngurah Tamu, Kyayi Ngurah Ayunan, angalih mareng Perean, teher angawe wesma, Kyayi Ngurah Tamu, tanana wija, pejah Ngurah Tamu, saraja druwene ring Pacung makadi keris mwang watang, sama winwat maring Perean, dene Kyayi Ngurah Ayunan, wadwanira kena giniring dene Kyayi Ngurah Pupuan, Kyayi Ngurah Ayunan teher asima ring Perean, apasajna Kyayi Ngurah Pacung, alama pwekang kala, pasilihning bhanukula, hana pratikulanira, apasajna Kyayi Ngurah Pacung Sakti, aswami makapadmi ngaranira I Gusti Luh Pacekan, asunu sira jalu sawiji, anama Kyayi Ngurah Batanduren, teher apasajna Salit Pacung, ndah ta mangko, mangke I Gusti Luh Pacekan, kala lungha ring pangempuan ring tirtha gangga katemu Hyang Um ring Watulumbang, katon Sang Pandya holeng-holeng, sinampenana dene I Gusti Luh Pacekan, weruh Hyang Um, henengakena ika.

Lontar

Tucapa Kyayi Ngurah Pacung, anyolong smara ring pariwaranya, kang ngaran Luh Jepun, pinih ameteng huwus tigang lek, weruh I Gusti Luh Pacekan, krodha teka amupuh wong ameteng ika, tur ya malayu manangis. Kyayi Ngurah Pacung umeneng juga, dadi hana Si Ungasan, wong Badung pradesi, dinol badeg, kulanya titising Pamecutan, nguni duk I Gusti Ngurah Pamecutan, abuburu ring alas Ungasan, hana ta wang kanya angwan, ya ta jinasmara de Kyayi Ngurah Pamecutan, matangnyan hana Si Ungasan, kadi dinwating Hyang, prapteng Perean, ya ta sinang siptengaksi, de Kyayi Ngurah Pacung, kinon amupu paricaraka ameteng, tutut Si Ungasan, dadi winwat mareng Marga.

Continue reading

Advertisements

Kawentenan Desa Karangjung, Sembung, Kuwum lan Nyelati

Kacerita ri sapamadegan Ida Cokorda Nyoman Munggu I Gusti Agung Nyoman Alangkajeng, raja kaping III ring jagat Menghapura. Maka pangendaning Hyang bendu Ida Cokorda Nyoman Munggu majeng ring Ida I Dewa Karang, kabaos malikang gumi, sampun prasida ndawuhin manca Mengwi, pacang angrusak I Dewa Karang, tur angrejek I Dewa Karang ring Mambal. Dening asapunika, lunga I Dewa Karang, agendurasa ring ipenidane ring Puri Bun, sampun puput bebaose ring Puri Bun, mantuk I Dewa Karang, tan sangsaya kayunne.

011914_1138_BabadMunang1.jpg

Kacaritanen dateng sikep Mengwi, ingaterin ingadu olih para putra makabehan, makadi Ida I Gusti Agung Putu Mbahyun, ingiter Purine ring Mambal. Dadi erang I Dewa Karang, dateng maka manggala sikep Bun, ri mukaning Puri, mula kapiandel sikep Bun punika, ring sang sida nyakrawreti ring Mengwi, maka don angemit I Dewa Karang. Mijil I Dewa Karang saking mukaning Puri, angungsi sikep Bun, adwa kayunne I Gusti Ngurah Bun, tur kaliput kasaruang Ida I Dewa Karang, olih i sikep Bun, ika krananne luput I Dewa Karang, tan kena rinusak, angob tang wong Mengwi, ring kawidgdanidane I Dewa Karang. Mangke I Dewa Karang angetan angalih sanake I Dewa Bata, ida asrama ring Banjar Tegal, wewengkon Tegallalang. Pirang lawase I Dewa Karang, malinggih ring Banjar Tegal, dadia uning Ida Cokorda Ngurah Made Agung, ida I Gusti Agung Mbayun, ring wiwekanne adwa I Gusti Ngurah Bun, krana luput I Dewa Karang, dening ipah miwah mantu, awanan tan enti pidukane Ida Sri Aji Mengwi. Putusing wirasa, atabeh teteg agung, mangkat Ida I Gusti Agung Putu Mbayun, saha sanjata muang wadwa makabehan, praya ngusak angrejek I Gusti Ngurah Bun. Yenya wani atangkep perang, telasakena tekaning anak putunya, rawuhing kapinggel laweyan, yan tan wani kewala ulah juga tur randahin rawuh wadwanya, sampun puput punika warah sira Sri Aji ring bahu dandanya makabehan mwang wadwanya sami.

Continue reading

Harapan di Tahun 2015

Tahun 2014 telah kita tinggalkan dan pagi ini kita songsong tahun baru 2015. Tentunya pada tahun 2015 ini banyak harapa dan resolusi yang ada pada diri saya, yang mesti berusaha untuk diwujudkan.

Masa lalu adalah sejarah, hari ini adalah goresan, hari esok adalah harapan. Selamat datang tahun baru 2015. Seiring dengan perginya kenangan, menyambut harapan. Selamat tinggal kenangan, selamat datang harapan. Happy New Year 2015..

Betul… tahun 2014 adalah tahun kenangan dan merupakan sejarah bagi saya untuk dapat melangkah lebih baik di tahun 2015 ini. Banyak kenangan, capaian, duka, cinta, perjumpaan, perpisahan dan sebagainya yang telah terjadi. Ya… itu adalah sejarah… semua itu adalah kenangan… sejarah dan kenangan untuk dapat menjadikan kita menjadi lebih baik di tahun baru ini maupun di masa yang akan datang.

Continue reading

Pura Erjeruk

Lontar Pemargan Danghyang Nirartha menyatakan Pura Erjeruk Sukawati di Kabupaten Gianyar itu salah satu dari Pura Sad Kahyangan. Tetapi belakangan dinyatakan dalam buku hasil penelitian Sejarah Pura oleh tim dari IHD (Unhi), Pura Erjeruk dinyatakan sebagai Pura Dang Kahyangan. Memang di Bali banyak lontar yang menyatakan adalah Pura Sad Kahyangan itu agak berbeda-beda. Hal ini disebabkan adanya perjalanan sejarah politik kerajaan di Bali.

er-jeruk

Pada awalnya Bali hanya ada satu kerajaan. Perjalanan politik di Bali pada kenyataannya melahirkan adanya sembilan kerajaan. Dari kerajaan itu ada yang pernah tidak cocok satu sama lain. Bahkan, ada yang sampai berperang. Hal inilah yang mungkin menimbulkan adanya perubahan adanya catatan lontar tentang keberadaan Sad Kahyangan di Bali. Pura Erjeruk itu adalah Pura Kahyangan Jagat. Karena Pura Sad Kahyangan maupun Pura Dang Kahyangan sama-sama Pura Kahyangan Jagat. Artinya pura itu sebagai sarana pemujaan umum dengan tidak membeda-bedakan asal-usul keluarga. Asal desa maupun profesi umat pemujaannya.

Continue reading

Sejarah Bali – Desa Adat Penglipuran

Pedahuluan

Bali merupakan salah satu pulau bagian dari Negara Indonesia yang memiliki potensi budaya yang sangat kental, baik dari segi sistem adat, kebudayaan dan kesenian. Bali memiliki keunggulan tersendiri dibandingkan dengan dengan daerah-daerah di Indonesia. Keunggulan inilah yang menjadi ciri khas Pulau Bali yang memberikan daya tarik bagi para wisatawan untuk berkunjung ke Bali. Yang menjadi maskot Pulau Bali adalah kebudayaannya yang tidak dimiliki oleh daerah lain. Sistem kebudayaan di Bali terdiri dari tujuh sistem sebagai berikut.

  1. Sistem Mata Pencaharian
  2. Sistem Peralatan
  3. Sistem Kemasyrakatan
  4. Sistem Ilmu Pengetahuan
  5. Sistem Agama
  6. Sistem Kesenian
  7. Sistem Bahasa

Ketujuh sistem kebudayaan tersebut dimiliki oleh semua desa-desa yang ada di Bali. Antara desa yang satu dengan desa yang lainnya memiliki sistem kebudayaan yang berbeda baik dari segi sistem kemasyarakatannya, sistem keseniannya dan lain-lain. Perbedaan inilah yang menjadikan setiap desa memiliki ciri khasnya masing-masing yang sekaligus menimbulkan keragaman kebudayaan.

Seluruh desa-desa di Bali memiliki asal usul yang berbeda-beda. Terbentuknya suatu desa memiliki keunikan tersendiri, baik dilihat dari segi nama desa dan sistem adat. Ada beberapa desa di Bali yang memiliki tradisi yang sangat unik yang benar-benar mempertahankan tradisi yang diwariskan oleh para leluhurnya secara turun-temurun sampai saat ini. Desa tersebut adalah Desa Trunyan dan Desa Penglipuran.

Continue reading

Kawentenan Pura Dalem Prancak

Mungguing kawentenan Pura Dalem Prancak, sinah tan prasida pacang maparang sane pastika. Duaning Pura inucap sampun wenten saking karihinan pisan tur katami rawuh mangkin. Ring wewengan puniki, mangdane wenten anggen gegambelan, angge sarana bakti, majeng ring Ida Sanghyang Parama Kawi makamiwah tejan-tejanida. Sane mangkin uningayang titiang pinaka gegalihan parindikan Pura Dalem Prancak, sane munggah ring pustaka Raja Purana Baline.

Lontar


OM Awighnamastu nama sidham.

Pangaksamaning hulun de Bhatara Hyang mami, singgih ta sira Hyang Bhatara Pasupati, alungguh pwa sira ring sunyataya, jumeneng ring giri Jambhudwipa, tabe-tabe pwang hulun ri olih Bhatara Hyang kabeh, sang ginelar OM-kara ratna mantra hredaya suci nirmalam, yogiswaranam, sira sang anugraha, hana wak kapurwa sang huwus lepas, luputakna ring tulah pamidhi de Hyang mami, mwang wigrahaning mala papa pataka, tan katamanana upadrawa de Hyang mami, wastu wastu wastu paripurna, anemwaken hayu, katekeng kulagotra mwang santana, namostu jagathitaya.

Ratu Sanghyang Widhi, dumogi titiang nenten polih kapiambeng, tur mangda sida sane kapti.

Continue reading

Tari Rejang

Pendahuluan

Seni tari tidak bisa terlepas dari budaya yang menghasilkannya. Seni tari mempunyai arti penting dalam kehidupan manusia, seperti dalam konteks ritual, dalam hal ekspresi estetik murni, maupun sebagai media komunikasi personal maupun kolektif. Namun dinamika budaya masyarakat ikut membawa perubahan-perubahan pada seni tari. Perubahan itu terjadi, baik pada aspek bentuk, fungsi, maupun maknanya.

Secara rasional, masyarakat mengakui bahwa tari-tarian itu berasal dari cetusan rasa hati dan meniru gerak-gerak alam, seperti gerak pepohonan yang ditiup angin, gerak burung, binatang dan sebagainya. Tetapi pada masyarakat yang tinggi kebudayaannya, apalagi bersifat religius seperti di Bali, maka gerak tari ini disadur dan dibumbui dengan syarat dan kode-kode tertentu yang mempunyai kekuatan gaib dan dibuatkan mitologi yang sesuai dengan gerak dan tujuan tari tersebut.

Continue reading