Mlaspas Payadnyan – Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga AWBP

Hari Jumat tanggal 14 Agustus 2015, Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih menggelar upacara Mlaspas Payadnyan yang merupakan rangkaian dari Karya Pegat Sot lan Anta Sapa yang bertempat di Ex. Balitex, Kesiman – Kertalangu (bekas lokasi Kerajaan Kertalangu).

awbp1

Upacara ini bertujuan untuk menyucikan lokasi dan uparengga yang akan digunakan dalam rangka Karya Pegat Sot lan Anta Sapa Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih. Seperti yang telah diketahui, Karya Pegat Sot lan Anta Sapa ini dimaksudkan untuk memutus dan menetralisir sesangi (sumpah), dosa, kutukan yang terjadi sejak abad ke-17 saat Raja Kyai Anglurah Agung Mantra memimpin Badung di Puri Kertalangu.

Continue reading

Nyukat Genah Karya Anta Sapa lan Pegat Sot

Pasemetonan Maha Warga Arya Wang Bang Pinatih akan melaksanakan Karya Anta Sapa lan Pegat Sot yang bertempat di bekas Kerajaan Kertalangu – Kesiman pada Soma Kliwon – Wuku Krulut – Sasih Ketiga tanggal 24 Agustus 2015 mendatang. Serangkaian karya tersebut, pada hari Minggu tanggal 2 Agustus 2015 lalu dilaksanakan nyukat genah dan bangunan upakara di lokasi upacara.

IMG_0996

Upacara nyukat genah dan bangunan upakara dipimpin oleh Ida Pedanda Wayahan Bun dari Griya Sanur Pejeng. Hadir pula Wabup Badung I Ketut Sudikerta, Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, penglingsir puri, panitia karya dan warga Arya Wang Bang Pinatih se-Bali.

Rangkaian karya setelah upacara nyukat, akan dilanjutkan dengan mulai mendirikan bangunan penunjang upacara/upakara.

IMG_1014 IMG_1008

IMG_0978

IMG_0974 IMG_0963

IMG_0962

IMG_0957

IMG_0948

IMG_0933

IMG_0921

IMG_0911

Matur Piuning Karya Anta Sapa dan Pegat Sot Warga Arya Wang Bang Pinatih

Denting genta mengalun dibarengi lafalan mantra Tri Sandya dari puluhan warga Arya Wang Bang Pinatih di Pura Luhur Dalem Mutering Jagat Desa Adat Kesiman yang menggelar ngatur piuning sembahyangan untuk mengawali upacara Anta Sapa dan Pegat Sot Maha Warga Wang Bang Pinatih, Senin 6 Juli 2015 sore.

IMG_0782

Mereka mengenakan pakaian adat Bali untuk melaksanakan persembahyangan, hadir Wakil Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara, SE. yang juga Ketua Umum Pengurus Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih Provinsi Bali.

Acara dimulai dengan persembahyangan Tri Sandya dan dilanjutkan kramaning sembah dan terakhir pengumuman terkait upacara Anta Sapa dan Pegat Sot bulan Agustus mendatang.

Continue reading

Atur Pakeling Karya Anta Sapa lan Pegat Sot Warga Arya Wang Bang Pinatih

OM Swastiastu,

Melarapan antuk manah suci nirmala makamiwah dreda bakti pacang ngaturang upacara yadnya manut kadi kecaping sastra agama, atur uningayang titiang mungguing para panglingsir Puri Sulang lan Puri Pinatih, Pengurus Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih Provinsi Bali, Kabupaten/Kota se-Bali sampun sampun sumanggem jagi ngelaksanayang upacara/karya sane mamurdha “Anta Sapa lan Pegat Sot” nemonin rahina Soma KliwonKajeng KliwonWuku KrulutSasih Katiga tanggal 24 Agustus 2015 magenah ring pecak (bekas) Kerajaan KertalanguKesiman.

122913_1214_SlokaRajaPu1.jpg

Anta Sapa metu saking basa Sansekerta, wit kata “Anta” lan “Sapa“. Anta mapiteges maka Pemuput lan Sapa mapiteges Pastu. Dadosnyane Anta Sapa mapiteges mapralina/muputang/mucekang/nyirnayang pastu.

Pegat Sot mawiwit sakeng kruna Pegat lan Sot. Pegat mapiteges putus, puput. Sot mapiteges sumpah, sesangi, dosa, pastu. Dadosnyane Pegat Sot mapikenoh memutus sumpah, sesangi, dosa, pastu. Raris wenten basa “Megat Sot” mapiteges naur sesangi, ngelepasang sumpah/pastu.

Continue reading

Baris Pendet – di Desa Adat Tanjung Bungkak

Sejarah Tari Baris Pendet

Sejarah dari tari Baris masih “kabur”. Banyak literatur yang mengungkapkan asal mula dari Tari Baris. Dalam buku Tari Wali (Sanghyang, Rejang, Baris) oleh I Wayan Dibia menyebutkan bahwa sejarah Tari Baris, oleh para ahli, banyak dikaitkan dengan Kidung Sunda, sebuah puisi seni sejarah yang dikarang pada tahun 1550, oleh Claire Holt disebutkan bahwa pada waktu upacara pemakaman raja terbesar Majapahit, yaitu Hayam Wuruk ada dipentaskan tujuh macam tari perang (bebarisan) yang salah satu diantaranya disebut Tari BarisLimping”.

Jika kita berpegangan pada waktu meninggalnya Hayam Wuruk, yakni pada tahun 1389, maka ini berarti bahwa di Jawa Timur telah ada bebarisan sejak abad XIV. Kemudian ketika jatuhnya Kerajaan Majapahit ke tangan Islam diamana banyak bangsawan “wwang” Majapahit yang lari ke Bali, maka tidak mustahil seni bebarisan inipun ikut terbawa.

Tari Baris sebagai salah satu kesenian yang bercorak Hindu sampai saat ini belum dapat dijelaskan dengan pasti kapan timbulnya, karena beberapa literatur yang ada tidak memberikan gambaran yang jelas. Namun demikian dari beberapa literatur dengan keterangan dari para ahli dan penglingsir, maka dapat ditarik suatu argumentasi mengenai asal mula Tari Wali Baris Pendet.

Continue reading

Ngerebong – Tradisi Unik Kesiman

Pulau Bali tidak hanya terkenal dengan keindahan pantainya. Namun Pulau Dewata ini dikenal pula dengan pura-pura beserta dengan adat istiadatnya serta keunikan ritual yang beragam dan tentunya menarik orang-orang untuk datang ke Pulau Seribu Pura ini.

Bali memang menarik untuk dikunjungi. Selain memiliki pesona pemandangan alam, Pulau Dewata juga kaya akan tradisi budaya dan adat istiadat. Tidak heran, karena memang masyarakatnya masih berpegang teguh pada adat istiadat yang dijadikan sebagai kearifan lokal.

Salah satu tradisi yang menarik adalah Ngerebong yakni sebuah tradisi unik di Desa Pakeraman Kesiman – Denpasar. Setidaknya setiap 8 hari setelah Hari Raya Kuningan yakni Redite Pon Wuku Medangsia menurut penanggalan Kalender Bali, tradisi sakral ngerebong ini dilaksanakan.

Continue reading

Pura Luhur Uluwatu

Lokasi

Pura ini terletak di sebelah barat Desa Pecatu termasuk wilayah Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung ± 30 km arah ke selatan dari Kota Denpasar, yaitu di atas tebing yang sangat terjal dengan ketinggian antara 25 – 75 meter dari permukaan laut. Mengenai asal-usul pura ini secara etimologis adalah Luhur = Di Atas, Ulu = Ujung, Watu = Batu. Jadi Pura Luhur Uluwatu artinya pura yang didirikan di atas batu yang menjorok ke laut. Adapun status pura adalah Sad Kahyangan.

Continue reading