Pura Gunung Lebah – Ubud

Pendahuluan

Salah satu ciri utama orang beragama Hindu adalah percaya dan bhakti pada Ida Sang Hyang Widhi Wasa (Tuhan Yang Maha Esa). Berbhakti pada Tuhan secara bersama-sama sangat membutuhkan tempat khusus yaitu pura.

Di Bali ada empat jenis pura yang dikenal, yakni (1) Pura Kawitan yaitu sarana pemujaan bagi mereka yang memiliki kesamaaan keluarga atau klan; (2) Pura Kahyangan Desa yaitu pura yang digunakan oleh mereka yang berada di suatu desa pakraman atau desa adat; (3) Pura Swagina yaitu pura sebagai sarana pemujaan bagi mereka yang memiliki kesamaan profesi; (4) Pura Kahyangan Jagat yaitu pura pemujaan untuk umum dengan tidak membeda-bedakan asal keluarga, asal desa maupun profesinya.

Selain Pura Kahyangan Tiga yang merupakan parahyangan pokok dari desa pakraman, di Desa Pakraman Ubud sendiri terdapat pura penyungsungan adat yang lain, seperti Pura Gunung Lebah, Pura Batu Karu, Pura Sakenan, Pura Batur Sari, Pura Jati, Pura Melanting dan sebagainya.

Pura Gunung Lebah memiliki keunikan tersendiri dibandingkan dengan pura lainnya, berada di lembah sungai yang umumnya letak pura di Bali selalu di tempat yang lebih tinggi karena mencerminkan gunung yang merupakan simbol kesucian dan kesuburan. Walaupun letaknya di lembah sungai tetapi orientasinya tetap ke arah gunung yaitu Gunung Batur. Dari arti katanya “gunung lebah” menyandang arti sebagai sebuah bukit kecil yang berada di lembah, dan menjadi pertemuan dua buah sungai yaitu Tukad Yeh Wos Kiwa dan Tukad Yeh Wos Tengen yang menjadi satu membentuk Sungai Campuhan. Pura Gunung Lebah inilah yang menjadi cikal bakal dari Desa Ubud.

Keberadaan dan eksistensi pura di Bali termasuk di Desa Pakraman Ubud menjadi salah satu daya tarik bagi para wisatawan yang berkunjung ke Bali. Selain berfungsi sebagai tempat pemujaan bagi umat Hindu, pura juga sebagai tempat wisata.


Sejarah Pura Gunung Lebah

Keberadaan pura yang ada di Bali tidak bisa dilepaskan dari kedatangan para tokoh yang berasal dari luar Bali. Para tokoh yang dimaksud adalah para rsi atau ahli agama yang berasal dari Pulau Jawa. Tokoh-tokoh tersebut seperti: Rsi Markandhya, Empu Sangkul Putih, Empu Kuturan, dan Dang Hyang Nirarta (Dang Hyang Dwijendra). Sejarah pendirian pura ada yang ditulis dalam babad-babad, dalam lontar, dalam prasati, dan lain sebagainya.

Sejarah Pura Gunung Lebah di Desa Pakraman Ubud, berkaitan erat dengan asal mula nama Desa Ubud yang tidak bisa dilepaskan dari kedatangan rsi yang pertama ke Bali yaitu Maha Rsi Markandhya. Keterangan ini terdapat pada Lontar Markandhya Purana.

Dalam perjalanan Maha Rsi Markandhya dari Gunung Raung di Jawa Timur ke Gunung Raung di Desa Taro, Tegallalang, Bali, dalam proses penyebaran Agama Hindu beliau tiba di sebuah lereng atau bukit kecil yang memanjang ke arah utara dan selatan, di sebelah barat dan timur bukit yang melintang itu mengalir dua batang sungai yang airnya jernih. Bukit yang melintang itu bernama Gunung Lebah sedangkan kedua sungai yang mengitari bukit itu, di sebelah baratnya bernama Tukad Yeh Wos Kiwa dan di sebelah timurnya bernama Tukad Yeh Wos Tengen. Kedua batang sungai itu bertemu atau menyatu di bagian selatan Gunung Lebah dan kawasan itu kemudian disebut Campuhan (Pecampuhan). Di Campuhan inilah Maha Rsi Markandhya mendirikan Pura Gunung Lebah, beliau juga mengadakan tempat pertapaan dan mulai merambas hutan untuk membuat pemukiman dan membagikan tanah pertanian bagi pengikutnya. Dalam lontar Markandhya Purana disebutkan pendirian Pura Gunung Lebah merupakan penyawangan dari Ida Bhatara yang berstana di Gunung Batur. Gunung Batur menurut beberapa ripta prasasti juga berasal dari salah satu puncak Gunung Semeru di Jawa Timur.

Sebutan Uos atau Wos untuk kedua sungai tersebut telah melekat menjadikan nama desa atau pemukiman jaman itu yang sesuai dengan maknanya. Sesuai dengan isi lontar Markandhya Purana itu “Wos atau Uos ngaran Usadi, Usadi ngaran Usada, dan Usada ngaran Ubad“. Dari kata Ubad ini ditranskripsikan menjadi “Ubud“.

Selain dari sumber tertulis berupa lontar, sejarah keberadaan Pura Gunung Lebah juga bisa dilihat dari sumber lisan atau cerita masyarakat. Dari cerita masyarakat setempat, diketahui bahwa dulunya di sekitar Pura Gunung Lebah terdapat dua raksasa luh (wanita) dan muani (pria) yang tinggal di sebuah goa di aliran Tukad Yeh Wos Kiwa. Raksasa tersebut sering memakan manusia yang ngayah di Pura Gunung Lebah, itu diketahui setelah banyak penari rejang yang hilang secara misterius. Pada akhirnya kedua raksasa tersebut mati, raksasa muani mati karena ditusuk menggunakan cangkul oleh seorang petani di sebuah desa yang sekarang disebut Penestanan sedangkan raksasa luh mati karena goa tempat tinggalnya dibakar oleh masyarakat setempat. Peninggalan-peninggalan dari raksasa tersebut sampai saat ini masih ada di sekitar kawasan Pura Gunung Lebah seperti adanya goa raksasa, lesung raksasa, pasar raksasa, dan kuburan raksasa.


Struktur Pura Gunung Lebah

Struktur Pura Gunung Lebah terdiri dari tiga halaman. Halaman pertama disebut nista mandala atau sering disebut jaba sisi (halaman luar). Mandala ini merupakan lambang alam bawah (bhur loka) dan bagian yang paling tidak cuci (profan). Di dalam areal nista mandala terdapat beberapa bangunan pelinggih (bangunan suci) yakni sebagai berikut :

  • Bale Gong dua buah yang berada di sebelah barat dan timur nista mandala berfungsi sebagai tempat orang menabuh gamelan pada waktu piodalan dan juga digunakan sebagai tempat berias bagi penari-penari yang akan pentas di Pura Gunung Lebah.
  • Pelinggih Apit Lawang terdiri dari dua buah pelinggih yang kembar, letaknya tepat berada di depan sebelah kiri dan kanan dari candi bentar berfungsi sebagai penjaga pintu masuk menuju ke areal madya mandala karena yang melinggih adalah Sang Hyang Kala.

Mandala kedua disebut madya mandala atau sering disebut jaba tengah. Bagian ini memisahkan antara nista mandala dengan utama mandala. Di dalam areal madya mandala terdapat beberapa bangunan pelinggih (bangunan suci) yakni sebagai berikut :

  • Bale Kulkul berada di pojok sebelah tenggara madya mandala, dengan bentuknya menyerupai menara, berfungsi sebagai sarana komunikasi masyarakat Bali.
  • Bale Pesandekan sebanyak 2 buah yang berada di sebelah barat dan timur madya mandala berfungsi sebagai tempat orang istirahat menunggu giliran untuk masuk ke utama mandala.
  • Panggungan berada di tengah-tengah areal madya mandala.
  • Pelinggih Penyawangan Dalem Peed berada di pojok sebelah timur laut madya mandala berfungsi untuk memuja Ida Bhatara yang berstana di Pura Dalem Peed, Nusa Penida, Klungkung.
  • Pesamuan Alit berada tepat di depan sebelah kanan candi bentar yang menuju ke areal utama mandala, menghadap ke arah selatan.
  • Pelinggih Dewa Sambu berada tepat di depan sebelah kiri candi bentar yang menuju ke areal utama mandala berfungsi untuk memuja kebesaran Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam manifestasinya sebagai Dewa Sambu.
  • Perantenan berfungsi sebagai tempat untuk mempersiapkan sesaji upacara dan mempersiapkan makanan bagi pengayah yang ngaturang ayah.
  • Bale Pewaregan berfungsi sebagai tempat bagi pengayah mengambil makanan dan minuman yang disediakan oleh panitia pura.
  • Pelinggih Anglurah Agung Istri dan Pelinggih Anglurah Agung Lanang berfungsi sebagai penjaga atau penetralisir suatu keadaan secara niskala.
  • Pengaruman berada di tengah-tengah madya mandala di areal perantenan, menghadap ke arah selatan.
  • Gedong Simpen berfungsi sebagai tempat untuk menggelar paruman pada saat piodalan berlangsung.

Mandala ketiga disebut utama mandala atau sering disebut jeroan. Bagian ini merupakan paling suci (sakral). Bangunan pelinggih (bangunan suci) yang terdapat di areal utama mandala yakni :

  • Aling – Aling berada tepat di pintu masuk areal utama mandala dipercaya sebagai penolak bala;
  • Bale Peselang berada di sebelah timur bagian selatan utama mandala, jika diibaratkan rumah Orang Bali, Bale Peselang merupakan bale dangin yang diperuntukkan sebagai tempat upacara;
  • Gedong Barong berfungsi untuk menyimpan atau menaruh barong;
  • Meru Tumpang Telu berfungsi untuk memuja Tri Murti yakni Brahma, Wisnu, dan Siwa.
  • Pelinggih Bhatara Bayu berfungsi untuk memuja Bhatara Bayu yang merupakan sesuhunan yang melinggih di Pura Gunung Lebah.
  • Meru Tumpang Pitu berfungsi untuk memuja Sapta Dewata (Iswara, Brahma, Mahadewa, Wisnu, Siwa, Sada Siwa dan Parama Siwa).
  • Catu berfungsi untuk memuja kebesaran Ida Sang Hyang Widhi Wasa yang berstana di Gunung Batur.
  • Padmasana berada di pojok sebelah timur laut utama mandala, berasal dari kata padma yang artinya bunga dan sana yang berarti tempat duduk, jadi padmasana artinya tempat duduk dari bunga teratai.
  • Limas berfungsi untuk memuja kebesaran Ida Sang Hyang Widhi Wasa yang berstana di Gunung Agung.
  • Meru Tumpang Lima berfungsi untuk memuja Panca Dewata yakni Iswara, Brahma, Mahadewa, Wisnu, dan Siwa.
  • Meru Tumpang Dua berfungsi untuk memuja Bhatara Sri sebagai Dewi Kemakmuran yang dipercaya sebagai penguasa tanaman padi.
  • Pelinggih Pesimpangan Batukaru berfungsi untuk memuja Ida Bhatara yang berstana di Pura Batukaru, Penebel, Tabanan.
  • Pelinggih Bhatara Wisnu berfungsi untuk memuja kebesaran Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam manifestasinya sebagai Dewa Wisnu.
  • Lumbung berfungsi sebagai tempat untuk mensyukuri hasil panen pertanian seperti padi yang diberikan oleh Ida Sang Hyang Widhi Wasa kepada para petani.
  • Bale Pesantian berfungsi sebagai tempat orang ngayah mekidung atau mesantian.
  • Bale Panjang berfungsi sebagai tempat melinggih tapakan sesuhunan berupa barong dan rangda.
  • Panggung Paikupan disebut juga dengan Panggung Jeroan karena letaknya yang berada di areal jeroan.
  • Bale Pawedan biasanya terdapat di pura yang besar atau pura yang berstatus kahyangan jagat.
  • Bale Patok berada di sebelah barat bagian selatan utama mandala, menghadap ke arah timur.
  • Bale Pengaruman bangunan yang paling utama di Pura Gunung Lebah karena letaknya berada di tengah-tengah utama mandala.
  • Terdapat dua buah patung di bagian depan yaitu di sebelah kanan terdapat patung Arda Nara Swari dan di sebelah kiri terdapat patung Maha Rsi Markandhya.


Fungsi Pura Gunung Lebah

Fungsi Religius

Pura Gunung Lebah berfungsi sebagai tempat persembahyangan bagi umat Hindu. Sebagaimana halnya dengan pura lain yang ada di Bali, Pura Gunung Lebah juga memiliki hari-hari tertentu yang disucikan yang disebut piodalan. Piodalan di Pura Gunung Lebah jatuh pada Budha Kliwon Wuku Sinta atau bertepatan dengan Hari Raya Pagerwesi.

Fungsi Sosial

Pura sebagai tempat sosial yaitu hubungan antara umat dan lingkungan yang ada di sekitarnya (fungsi horisontal). Pura juga sebagai tempat melakukan hubungan komunikasi yang bisa dilihat seperti pada pelaksanaan rapat.

Fungsi Pendidikan

Pura merupakan tempat untuk melaksanakan kegiatan terutama dalam pendidikan di bidang keagamaan dan juga tempat untuk melangsungkan kegiatan pendidikan nonformal. Pendidikan ini dapat dilihat seperti dalam melaksanakan dharma wacana juga sebagai tempat belajar membuat upakara seperti membuat banten, penjor, dan perlengkapan lainnya.

Fungsi Budaya

Dapat dilihat dari berbagai atraksi pertunjukan kesenian yang ditampilkan pada saat penyelenggaraan upacara piodalan. Adapun kesenian-kesenian yang dipentaskan di Pura Gunung Lebah, yaitu seni suara, seni tari, seni tabuh.

Fungsi Politik

Antara satu warga dengan warga lainnya pasti saling memerlukan, terlepas dari semua kesibukan yang dimiliki oleh masing-masing penyungsung pura, mereka juga memiliki kewajiban yang sama dalam menjaga dan melestarikan pura.

Fungsi Ekonomi

Pungutan suka rela berupa sesari (punia) dari pemedek yang datang untuk bersembahyang di Pura Gunung Lebah diberikan kepada pemangku pura.

Fungsi Rekreasi

Pura sebagai objek pariwisata spiritual untuk memupuk rasa berketuhanan yang lebih sempurna. Keberadaan Pura Gunung Lebah yang termasuk dalam kawasan pariwisata Ubud mengakibatkan pura ini sering dikunjungi oleh turis baik domestik maupun mancanegara yang memang menjadi salah satu daya tarik bagi para wisatawan yang berkunjung ke Bali khususnya ke Ubud.


Pura Gunung Lebah Sebagai Sumber Pembelajaran Sejarah

Potensi Pura Gunung Lebah sebagai sumber pembelajaran sejarah yaitu Pura Gunung Lebah dibangun pada masa megalitikum di Bali. Jejak-jejak megalitikum dibuktikan dengan adanya batu-batu gaib yang banyak terdapat di areal Pura Gunung Lebah. Pada masa megalitikum, gunung dipercaya sebagai tempat roh suci leluhur. Gunung sebagai pelambang keluhuran itu terlihat dalam bentuk bangunan suci yaitu meru, ciri meru yaitu atap bertingkat-tingkat menyerupai gunung. Di Pura Gunung Lebah sendiri terdapat beberapa meru yang memiliki tingkatan dan fungsi yang berbeda-beda. Orientasi Pura Gunung Lebah sendiri yaitu ke arah kaja atau arah gunung yakni Gunung Batur.


Kesimpulan

Dari uraian di atas tentang keberadaan Pura Gunung Lebah, maka dapat disimpulkan beberapa hal, antara lain :

  • Sejarah Pura Gunung Lebah, berkaitan erat dengan asal mula nama Desa Ubud yang tidak bisa dilepaskan dari kedatangan rsi yang pertama ke Bali yaitu Maha Rsi Markandhya. Keterangan ini terdapat pada Lontar Markandhya Purana.
  • Dari cerita masyarakat setempat, diketahui bahwa dulunya di sekitar Pura Gunung Lebah terdapat dua raksasa luh dan muani yang tinggal di sebuah goa di aliran Tukad Yeh Wos Kiwa.
  • Struktur Pura Gunung Lebah terdiri dari tiga halaman, yakni nista mandala atau jaba sisi, madya mandala atau jaba tengah, dan utama mandala atau jeroan.
  • Fungsi Pura Gunung Lebah, (1) Fungsi Religius; (2) Fungsi Sosia; (3) Fungsi Pendidikan; (4) Fungsi Budaya; (5) Fungsi Politik; (6) Fungsi Ekonomi; dan (7) Fungsi Rekreasi.
  • Potensinya sebagai sumber pembelajaran sejarah yaitu Pura Gunung Lebah dibangun pada masa megalitikum di Bali. Pada masa megalitikum, gunung dipercaya sebagai tempat roh suci leluhur.. Orientasi Pura Gunung Lebah sendiri yaitu ke arah kaja atau arah gunung yakni Gunung Batur.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s