Tradisi Mepantigan

Terinspirasi oleh pelukis Walter Spies yang pada tahun 1930-an dengan seniman Tari Bali Wayan Limbak menggagas Tarian Kecak, I Putu Winset Widjaya, seorang seniman beladiri menciptakan seni beladiri baru yang mengambil gerakan pencak kuno Bali sebagai dasarnya. Pencak tradisional Bali seperti Sitembak, 7 harian, dan Depok yang biasa juga disebut sebagai Tengklung dipadukanlah dengan drama, Tari Bali dan jurus-jurus beladiri seperti Tae Kwon Do, Capioera dan lain-lain.

Jadilah sebuah aliran bela diri baru yang diberi nama dalam Bahasa Bali sebagai Mepantigan, yang artinya saling membanting.

Dua orang petarung turun ke kubangan lumpur dipimpin seorang wasit. Di pinggir lapangan lumpur duduk beberapa juri. Satu pertandingan berlangsung dua ronde, setiap ronde tiga menit. Pengatur waktunya terbuat dari bambu berisi air yang memancur hasil rancangan Witsen. Air di bambu habis, habis pula waktu satu ronde.Meski belum banyak dikenal, sejatinya mepantigan sudah diikutsertakan dalam kejuaraan dunia. Itu dilakukan pada Agustus lalu dengan diikuti enam negara asing: Denmark, Jepang, Korea, Inggris, Swedia, dan Belanda.

Yang membedakan Mepantigan ini dengan pencak yang ada di Indonesia adalah lebih banyak mengutamakan kuncian dan bantingan. Untuk lebih menekankan ciri khas Bali Putu Winset mengembalikan kostum pencaknya ke pakaian asli pencak Bali Kuno yaitu hanya mengenakan kain yang diikat sedemikian rupa menjadi seperti celana pendek (kamen kancut/mekancut gulad ginting) dipadukan dengan ikat kepala khas Bali yang biasa disebut Udeng. Pakaian ini di dapatnya dari literatur yang ada tentang Pencak Bali Kuno. Para pesilat Mepantigan menggunakan kain dan udeng jika bertanding atau pertunjukan. Khusus untuk berlatih mereka menggunakan kostum merah putih dan kain batik sebagai penanda bahwa Mepantigan adalah berasal dari Indonesia. Sepanjang pertarungan, baleganyur (gamelan Bali) selalu mengalun. Sebelum dan sesudah pertarungan, mereka menghormat ke patung Dewi Sri, Dewi Kesuburan.

Putu Winset sendiri sebelumnya menguasai Tae Kwon Do, lalu setelah bergaul dan berlatih tanding dengan pendekar-pendekar tua Bali dia terkagum-kagum dengan daya serangnya yang mematikan. Seperti “total football” dimana setiap pertahanan menjadi sebuah serangan yang membahayakan. Lalu dia mempelajari Pencak Bali seperti Sitempak, Depok dan 7 Harian. Dari sanalah ide untuk memadukan pencak bali dengan beladiri lain, itulah Mepantigan. Mepantigan sedikit demi sedikit mulai berkembang di Bali dan diajarkan di beberapa tempat secara massal dan juga perorangan.

Mepantigan banyak diminati oleh murid-murid sekolah international yang nota bene warga negara asing. Bahkan Mepantigan juga mulai diperkenalkan sebagai seni pertunjukan beladiri di Hotel Arma di Ubud. Di hotel itu mereka rutin mempertunjukannya setiap kamis malam lengkap dengan iringan tetabuhan gamelan. Semoga saja Mepantigan menjadi seperti Tari Kecak yang menjadi salah satu ikon Bali dan semakin memperkaya khazanah seni dan budaya Bali.


Sumber : http://kebudayaandantradisi.blogspot.com/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s