Topeng Sidhakarya – Nilai Ethika

sidhakarya6

BAGIAN 5

Yang dimaksud dengan ethika dalam hal ini adalah suatu kebiasaan yang telah berlaku secara turun temurun dan telah melembaga dalam masyarakat dan diakui kebenarannya oleh masyarakat pelakunya. Yang mana prilaku yang baik adalah prilaku yang sesuai dengan kebiasaan, keyakinan yang dianutnya, yang nantinya dapat mendatangkan pahala yang baik, demikian pula sebaliknya jika berprilaku yang melanggar kebiasaan yang telah diyakini, akan mendatangkan sesuatu yang tidak baik.

Sedangkan tujuan Ethika khususnya Ethika Keagamaan (Sasana), adalah untuk mengadakan hubungan yang harmonis dengan yang lebih tinggi (Catur Guru), harmonis dengan sesama dan harmonis dengan yang dianggap lebih rendah. Disamping itu untuk dapat menyatukan Hyang Atma dengan Paramatma (Moksa).

Dalam hubungannya dengan pementasan Topeng, khususnya Topeng Sidhakarya, dapat kita lihat Nilai Ethika Keagamaan pada Tapel/Topeng, yaitu : Tapel yang disucikan (sakral) dan Tapel yang tidak disucikan (secular). Untuk di Bali walaupun bersifat secular, namun pada saat pementasan juga menerima “katuran” sesajen/upakara.

Untuk tapel yang disucikan, tidak dapat dilepaskan dengan proses pembuatan, upakara yang dilakukan dan penari/pemilik topeng/tapel tersebut.

Dalam proses pembuatannya ada disebutkan dalam “Kramaning Makarya Arca Lingga“:

yan makarya arca, arca pangiring, tapel, palelawatan, taru sane wenang angge arca dewa, arca pangiring, kottamanya candana, madhya campaka, nistanya majagau mwang sarwa taru sane masekar mrik. Nanghing yan pacang anggen tapel, punggalan barong, sane sampun lumrah, wantah taru pule, bentaro, nanghing taler nganuting unjuk lungsuring tapel, upami : Dalem Sidhakarya, Dalem Astrawijaya, taler ngangge taru campaka, mwang taru sekar mrik sane lianan, sajawaning taru sane polih pastu manut aji janantaka. Yaning barong, rangda lan tapel abhyasan sane seosan, pule mwang bentaro, sampun ketah pisan, sami mangge, nihan tata kramanya : ngaturang pakeling saha nunas panugrahan ring sanghyang ibu prethiwi mwang ring sedahan pangwasa, puniki sane mawasta nuwedin, nanghing yan nenten kantun tuwednyane, kewala yadnyanya patut laksanayang, wenang sakeng genahe makarya. Puput nuwedin, sang tukang ngawitin makarya, ngrekacita, ngarcana rupa, warnaning arca sane pacang kakaryanin. Yaning tarune kantun majujuk, puput ngrekayang ring kahyun, rarisang ngepel uthawi mongpong, manut kabwatan, upami yan ngalih punggalan barong mwang rangda. Puput ikang arca ginawe malih nglanturang upakaranya, lwirnya : makuhang, nguripang, byakaonin, prayascitain, ulapin, plaspasin, pasupatinin, puputang jantos majauman. Karya pamlaspase puniki, nista, madhya, uttama manut kabwatang sang adruwe karya, ring nunas arcane manut tatanan upakara kadi mendak dewa. Sobhagya uttama pangambile wenang mapaselang, mapan wantah ring paselang ngawijilang dewa. Nanghing yening arca pangiring, upami : gegaluh, singha, macan, garuda, badogol ring sendi, dwarapala, punika kewala mlaspas lan pasupati, nenten madaging pasimpenan mirah sakadi arca maraga dewa …….. (indayang lanturang ring lontar Widhisastra Medhang Kamulan).

Jika dipetik dari teks di atas, maka dapatlah dipetik beberapa pokok pikiran, yaitu :

  1. Arca, Pratima, Pacanangan, Topeng dapat digolongkan sarana suci, karena dari awal pada waktu mencari bahan, mulai mengerjakannya, sudah mempergunakan tata cara agama, dengan menggunakan upakara.
  2. Kalau Arca Pangiring, seperti : Barong, Rangda dan yang sejenis dengan itu menggunakan Padagingan, sama dengan Arca Dewa, ini yang disebut Pacanangan atau Tapakan/Prakanggen Bhatara, karena menggunakan Padagingan, maka dapat disembah.
  3. Arca Pangiring, seperti : Gegaluh, Macan, Singa, Garuda, Badogol, Dwarapala, termasuk sarana suci, tapi tidak menggunakan Padagingan, hanya Mlaspas dan Mapasupati, maka tidak boleh disembah.
  4. Togog, bukanlah sarana suci, karena dari awal, tidak memperhitungkan “dewasa”, memakai kayu sabarang (bebas), tidak melalui upakara Mlaspas dan Pasupati, karena itu dapat adol atuku.
  5. Topeng Sidhakarya, adalah sarana suci, yang diplaspas dan dipasupati, sehingga tidak boleh disembah.

Perlu juga disampaikan Arca atau yang sejenisnya, setelah Mlaspas, Pasupati dan Mapadagingan, ada upacara selanjutnya, yakni : Nglinggihang dan Majaya-jaya.

Karena Topeng Sidhakarya adalah merupakan sarana suci, maka yang memakai atau melakoninya harus juga suci. Oleh karena itu pragina yang menarikan wajib mendapatkan upacara “Pawintenan” sampai tingkat marajah. Perlu juga disampaikan dan direnungkan, jika pragina itu sudah bersuami istri, kedua-duanya wajib mawinten. Disamping itu agar selalu berprilaku yang baik, dengan mengingat Sesananing Pragina yang sama dengan Sesananing Mangku Dalang.

bersambung… BAGIAN 7

Advertisements

One thought on “Topeng Sidhakarya – Nilai Ethika

  1. Pingback: Topeng Sidhakarya – Nilai Upakara | ...blog nak belog...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s